Confession

Sharing is caring!

Klo denger kata confession jadi inget ritual pengakuan dosa di greja² katolik, kek di film-film barat yg pernah gw tonton. Pastornya ada di dalam bilik trus jemaatnya di luar bilik, cuman saling denger suara.. trus si jemaat mulai ngomong,”bapa, saya mau mengaku dosa bla bla bla.” Si pastor dengerin dan kemudian kasih advice².

Bagus juga kayak gitu, kadang manusia butuh pengakuan dosa. Biar PLONG! Butuh teman sharing yang bisa memahaminya, yang tidak menghakiminya dan mau merasakan rasa bersalah akibat kebodohan kebodohan yg dia dilakuin dan mau memaapkannya.

Klo aja ada orang yg bisa jadi tempat pengakuan dosa gw, orangnya adalah Jesus. Itu sudah pasti. Dan yg ke-2 adalah Zen Misael. Yep, laki gw. Tempat dimana gw gak bisa bersembunyi. Bukan karna Zen kepo, ett dah.. biar suami istri tapi gw sama Zen menganut paham setiap orang punya privacy, ada batas dimana gw tidak boleh masuk begitu juga sebaliknya. Karena kita saling trust. Tapi klo trust itu dilanggar tetep gw harus kepoin juga. hehehe… tapi jarang bangettt karna gw percaya Zen, he is straight, gak suka belok². Belok dikit sihh, tapi gpp masih bisa ditoleran. Eh sampe mana tadi? Oh iya Zen gak kepo tapi karna gw yg gak bisa keep mouth, pasti slalu ngember sama Zen.. apa aja semua dicritain. Blah Blah Blah...

Nah, kali ini posisi gw kebalik. Gw jadi tempat pengakuan kesalahan! Kesalahan siapa? Guess who???

Angina. Sepanjang satu halaman buku dan diberi judul Pengakuan. Wow… salut! Angina mau mengakui kesalahannya. Not bad…

Critanya panjang, crita tentang bocah yg beranjak remaja. Yg biasanya anak mami, mulai coba² keluar jalur akibat pengaruh pergaulan. Mulai sok sok gede, sok sok pinter, sok sok membangkang dan sok sok gak butuh mama papanya. Mulai bete karena fokus orang² rumah lari ke adeknya “Junior” bukan ke dia lagi. Dan ketika ada orang luar masuk dengan modus kasih perhatian lebih, seneng deh tuh anak. Ehh pake pacaran, cinta cintaan. Puyeng gak luh? hadehhh kek ngerti aja cinta artinya apa. Thinking

Waktu SD pernah juga Angina pacar²an. Yahhh at that time reaksi gw cuman senyum² waktu tau dia pacaran sama Frans, at least gw tau siapa cowoknya. Ahhh.. anak kecil yg lagi belajar suka sukaan. Gw senyum² juga waktu nemuin surat perpisahan dari Frans. Selembar surat dengan tulisan yang sangat rapih untuk ukuran anak cowok,“Angina pacar aku yg cantik, terimakasih yah udah mau jadi pacar aku. Terimakasih untuk semua kenangan indah yang kamu berikan. Terimakasih sudah mau jadi teman curhat aku bla bla bla…” Yeahh rite. Lega gw akhirnya mereka putus, karena mereka ngelanjutin ke SMP yg berbeda. Sukur deh, jadi Angina gak usah pacar²an lagi biar fokus sama pelajaran.

Gw udah wanti² Angina, pokoknya SMP dilarang pacaran. Ehhhh tau tau dia pacar²an lagi. Murka gw! I am disappointed. Angina bilang,“iya mah, aku gak pacaran.” Bukti berbicara laen soalnya. Udah beberapa kali gw warning, warning dan last warning. Dengan cowok yg sama, pas pertama ketahuan gw warning, dia janji ok aku putusin. Tapi ternyata gak. Trus gw warning lagi, dia bilang ok lagi. Tapi ternyata masih pacaran juga. Padahal gw dan bilang dari awal,”Angina kamu gak bisa bohongin mama, apapun yg kamu lakukan mama pasti tau. Ngeyel die, kirain omdo yak? Kali ini gak ada ampun, gw harus kasih pelajaran. Gw gak percaya lagi sama air matanya yg banjir waktu gw nasehatin. Gw gak percaya lagi sama janji janji manisnya. Enough…

Puncaknya gw tampar dan gw sita iphonenya. Gw ceramahin abis-abisan. Klo masih gak mo denger gw, fine.. i give up. Klo gak mo diatur atur lagi ya sudah, i don’t care anymore with you, my lovely girl.. Angina. That’s punishment from me, i will ignore you. Is that what you want? Tinggal bilang aja mau kamu apa. Gampang kan? Terima kasih udah bohongin mama, kamu memang anak yang hebat.

Do not challenge me girl! Do not testing me…

Hmmm… kadang gw mikir apa gw terlalu keras sama Angina? Apa gw yg lebay? Atau Angina yang terlalu? Masalahnya gw paling gak suka dibohongin. Gw lebih suka orang jujur sama gw walaupun menyakitkan. Doamat ah, gw cuman mo kasih Angina pelajaran. Biar next, dia mikir dulu klo mo bohong terutama bohongin gw dan Zen. Biar dia tau kalau dia gak boleh mempermainkan orang tua yg sudah melahirkan, merawat dan membesarkannya. Gw pamrih? WHATEVER. Gw cuman mo mendidik Angina supaya respect sama orang tuanya, so dia bisa respect juga sama orang laen. Gw mau Angina jadi manusia yg jujurlah, klo dari kecil gak jujur dan suka bohong gmana ntar klo dah gede? Bad habit. Harus diberantas sampe ke akar akarnya… The-Incredible-Hulk

…TING

iMessage dari Angina. Mama baca surat dari aku di meja. Surat apa, Angina? Surat pengakuan, semoga mama mau mengerti aku. *DOENG* Jangan² mo kabur nih anak?! Kek gw jaman dulu dilarang pacaran sama Zen, ehh malah nulis surat buat bonyok trus gw kabur. OMG

Pengakuan…

Aku bersyukur karena aku memiliki Tuhan Yesus yang selalu menjaga aku. Terimakasih sama papa dan mama yang setiap minggu mengantar aku ke sekolah minggu. Aku mau mama dan papa juga selalu rajin ke gereja biar slalu dijaga dan disayang Tuhan Yesus. Mama gak perlu kuatir sama aku, aku bisa menjaga diri sendiri.

Iya aku emang pacaran, tapi aku pacaran ada baiknya ada buruknya. Dia gak seperti yang mama kira. Dia selalu mensupport aku supaya rajin belajar. Dia teman ngobrol aku. Aku cuma senang ada yang memperhatikan aku. Dia baik sama aku. Aku harap mama ngerti dan mau memaafkan aku…

Aku janji, aku akan membahagiakan mama dan papa. Aku akan rajin belajar karena aku mau jadi hacker seperti papa. Aku akan berusaha nilai semester aku memuaskan supaya mama dan papa bangga.

-Angina-

Njleb! Cooling down gw. Semua ditulis dalam bahasa inggris. Mungkin dia gak mau omanya tau isi suratnya karena diletakan begitu saja di atas meja. Sigh okelah… i give you another chance. Tapi tetep gak boleh pacaran dan fokus sama pelajaran. Begitu gw bales iMessage Angina. Oke mama, aku bakalan putusin dia dan gak pacaran² lagi. Tapi mama jangan marahin aku ya ntar klo aku dah pulang sekolah. Please

Malemnya negotiate lagi sama Angina. Make sure kalau dia mau beneran berubah, iphone dan akses internet tetep gw take over. She was ok. Sampe 2 mingguan gw perhatiin dia memang berubah, setelah gw cek ricek jg pastinya. Harus ada bukti nyata bukan sekedar omongan doang. Akhirnya gw balikin iPhonenya dengan syarat gak boleh ganti² pass code dan anytime gw mo cek iPhonennya dia harus kasih. Yes, she was agree. Gw juga minta maaf atas perlakuan gw yang tidak menyenangkan. She was fine… Angina tau gw melakukannya to protect her, karena gw terlalu sayang sama dia. btw gw balikin iPhonenya coz tagihan data service smart phone dah dibayar lunas sampe 1 tahun ke depan bow.. bayangkan, segitu sayangnya tuh Zen sama anak ceweknya. Gmana gak kecewa klo Anginanya gak bener huhuhu…

Pelan-pelan semua membaik. Angina lebih fokus sama pelajaran dan keluarga. Bangun tidur no HP, no computer, dia buka² buku.. belajar. Tambah sayang sama adeknya, omanya, papanya dan gw. Sampai detik ini gw masih slalu check check, yeahh it’s my job. Kadang gw ngecek depan Angina. “iPhone kamu mana?” Tuh lagi di charge, klo mama mo liat, ambil aja. Woghhh iya dong, mama pinjem bentar yak. Okehh, ambil aja mah. Sekalian aku mo tunjukin foto temen-temen aku di sekolah, liat aja di BBM mah.. itu banyak temen-temen sekolah aku. Siappp!!!

Anginanya yg cuek maen game di iPhone gw, sementara gw cek cek iPhone dia. Gw slalu bilang sama Angina, kalau kamu gak punya salah gak ada yg perlu kamu sembunyikan dari mama. Memang gak ada privacy buat kamu karena kamu masih dibawah umur, kamu masih didalam pengawasan mama dalam berbicara dan berkelakuan. Mungkin nanti kalau umur kamu sudah 17 tahun, kamu sudah tau mana yg baik dan mana yg buruk… mama gak kepoin kamu lagi. Masih banyak yang perlu kamu pelajari about this life. Yg penting kamunya mau berjuang, harus berjuang, untuk hidup yang lebih baik… I-Wish

You can leave comments by clicking here, leave a trackback at http://blog.tristania-angina.org/2013/11/28/confession/trackback/ or subscibe to the RSS Comments Feed for this post.