A Champion

Sharing is caring!

Tadi papasan sama temen SMP gw di jalan. Gilakkk, gw nylonong aje, pasti dia pikir gw sok.. gak mo nyapa. Padahal suer bo gw gak ngeh klo itu temen SMP gw, dia lagi jalan sama 2 anaknya dan bibinya. hikz.. my bad, klo jalan sukanya nylonong aja gak mo nengok kiri kanan jadi gak ngeh klo yg barusan lewat tuh temen sendiri. Die sampe teriak,”Dewi?!! OMG, A** apakabar? Langsung gw peluk dia cipika cipiki. Duhhh gak enak banget bow, merasa bersalah gw. Ngobrol bentar trus say good bye karna gw harus buru2 balik kantor.

Sampe kantor gw jadi sedih mikirin temen gw ini. Gw juga gak tau kenapa gw harus sedih, mungkin dia fine fine aja dan bahagia dengan hidupnya sekarang. Tapi tetep, buat gw yang namanya divorce itu satu hal yang menyedihkan. Setiap orang yg memutuskan menikah pasti pengennya buat selamanya. Trus mana ada juga perpisahan yang gak menyakitkan? Yg biasanya sama sama eh harus kehilangan dan gak bisa ngelakuin aktifitas bareng lagi. Empty… Sick

Well balik ke temen gw ini, gak nyangka aja klo dia bisa divorce sama suaminya. Dia tuh anaknya kalem, pakai jilbab aka religius, pendiem, gak banyak omong… walaupun bukan teman yang terlalu menyenangkan tapi dia teman yang baik, yang cuek dan gak suka mencampuri urusan orang laen. Elu elu gw gw. Yes, just like me! Cocok banget sama gw. Tapi gw sama dia gak terlalu akrab, yah mungkin karna sama sama cuek jadi plain aja temenannya.. biasa² aja, gak terlalu deket dan nothing special. But, she is still my friend!

Yang bikin gw tambah gak percaya, katanya dia pisah karena punya affair sama cowok laen dan suaminya juga punya affair sama cewek laen. Seriously??!! Cuman sampe disitu aja sih pertanyaan gw. Bener atau gaknya gw gak tau dan gak mo tau. None of my business. Sekalipun dia punya affair gw gak bisa judge klo temen gw ini gak bener, bukan istri yg baik atau bukan ibu yang baik. Setiap orang punya masalah dan kesusahannya sendiri. Mungkin ada banyak reason kenapa dia melakukannya. Mungkin dia sudah fight buat cintanya, buat suami dan anak-anaknya. Mungkin.. Mungkin… Mungkin… yang gw gak tau, betapa komplexnya kehidupan berumah tangga. Karena bukan satu dua aja gw punya teman divorce, ada beberapa dan mereka semua teman-teman yang gw sayang. Yang gw tau, mereka semua adalah ibu-ibu yang hebat… dengan bukti klo anak-anak ada dalam asuhan mereka. Yep, temen gw ini juga mebawa serta anak-anaknya tinggal bersamanya walaupun dia harus pisah sama suaminya.

Banyak orang mengira sudah menjadi pemenang dengan menikah. Bisa disatukan dengan orang yang kita sayang dengan ikatan pernikahan. Yeay, i am the winner!!! Padahal it is not the end, it is the beginning. Awal, dimana gw harus berjuang lebih untuk orang yang gw sayang. Awal dimana gw harus membuktikan lebih, kalau gw memang pantas menjadi seorang istri. Awal dimana gw harus siap menerima segala kelebihan dan kekurangannya. Take and give, honor, saling respect, kejujuran, ketulusan, and so on and so on….

Kalau masih pacaran gw masih bisa saling egois, yeah.. bersikeras monya gini, monya gitu.. trus pasangan kita iya iya aja, so sweet. Asikkk dia nurut sama gw. ye ye ye ye yee…  Oh yah? Kalo jadi suami masih bisa gitu gak yak? hmmm… keknya gak deh. Prioritasnya udah beda. Gw sih gak percaya ada pasangan yang mo ngalah terus, mo di injak² trus. Suatu saat pasti dia mencapai limit dimana dia gak suka di drive, diperintah² terus. Gilak, emangnya gw kacung? Apalagi klo yg di drive itu cowok, karena cowok itu pridenya tinggi bow. Mereka itu kodratnya memang menjadi seorang pemimpin, menjadi kepala dan gw perempuan itu “pembantu”nya. It is… Tuhan memang ciptakan Hawa untuk membantu Adam, untuk menemani dan mensupport. Bukan untuk menginjak² pastinya. Who-s-the-man

Jangan kaget kalo udah nikah semua berubah. Berubah baik atau buruk? Campur aduk. hehehe… Tapi seru, semua skill gw harus gw keluarin supaya gw tetep bisa bersama orang yang gw sayang.. dan gw bisa menjadi pemenang yang sesungguhnya. Kalo gak, yah… terpaksa gak jadi THE WINNER.

Anyway, gw juga belon jadi the winner, perjuangan gw masih panjang kale… pernikahan gw baru 12 tahun. Gw merasa belum menjadi istri yang baik buat Zen, belum jadi ibu yang baik juga buat anak-anak gw. Gw juga gak tau ntar di depan ada apa… Tapi gw percaya, bersama Yesus gw akan menjadi pemenang. Buat Zen the one and only, dan buat anak-anak gw  pastinya.

Gw mau mereka bangga memiliki gw. Gw mau mereka nyaman, senang dan bahagia bila dekat² gw. Gw mau mereka tidak melihat yang lain, tapi gw… ONLY ME. The one who loves them so much. Bah, napa jadi cengeng bhahaha…

Yah gitu deh, pokoknya gw mo sama sama Zen, Angina dan Junior terus. Gak pengen kayak temen gw A** dan yg lain²nya… gak mo pisah pisah karna Tuhan Yesus bilang,“apa yang dipersatukan Allah tidak bisa dipisahkan oleh manusia.” Walaupun akhir² ini omongan Yesus terdengar bulshit, karna banyakkkk amat pasangan kristen yang divorce. Doamat ah yg laen mah.. buat gw itu command, yang harus gw laksanain sebisa gw. Harus bisa! Coz i am the winner… i am a CHAMPION.

You can leave comments by clicking here, leave a trackback at http://blog.tristania-angina.org/2013/12/16/a-champion/trackback/ or subscibe to the RSS Comments Feed for this post.